Penerapan PSBB Berhasil

Meski Alami Kemajuan Malaysia Perpanjang Pembatasan Sosial

| dilihat 117

Perdana Menteri Malaysia, Tan Sri Muhyiddin Yasin tampil di layar televisi, Ahad 10 Mei 2020. Wajahnya senyum.

"Apa kabar semua?" sapanya mengawali bicara. Lantas mendo'akan seluruh rakyat Malaysia berada dalam kondisi sehat wal afiat.

Putera ulama di Johor itu, kemudian menyampaikan kepada seluruh umat Islam se Malaysia, selamat menyambut Nuzul al Qur'an. Ia berharap, "Mudah-mudahan peristiwa Nuzul Al-Quran yang disambut pada hari ini mengingatkan kita supaya sentiasa menjadikan Al-Quran sebagai panduan hidup. Saya juga mendoakan semoga umat Islam di negara ini dapat menjalani ibadah puasa dengan sempurna."

Selepas itu, dia menyampaikan kabar teranyar pelaksanaan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) yang di jiran disebut PKPB (Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat), yang dimulai sejak 4 Mei yang lalu.

Muhyiddin bersyukur, pelaksanaan PKPB telah berjalan dengan lancar dan teratur. Tidak terjadi kerumunan di stasiun-stasiun pengakutan awam (transportasi publik), seperti  di dalam LRT, MRT, bis, restoran dan lain-lain.

"Nampaknya, rata-rata rakyat mematuhi SOP (standard operating procedures) yang ditetapkan. Sektor-sektor ekonomi juga telah mulai dibuka. Mereka yang terkandas (terdampar) di kampung halaman atau di tempat-tempat lain, telah mulai kembali ke rumah masing-masing," katanya.

Para mahasiswa yang terdampar di kampus juga sudah pulang ke pangkuan keluarga masing-masing.

Alhamdulillah, ungkapnya, berbagai kalangan saudara-saudari juga sudah mulai bekerja. Sehingga hari Senin direncanakan, sebanyak 6.64 juta atau 43.6 persen pekerja telah kembali bekerja.

"Saya jangkakan jumlah ini akan meningkat dalam tempoh beberapa minggu yang akan datang. InsyaAllah, dengan peningkatan jumlah pekerja yang kembali bekerja dalam pelbagai sektor industri dan perniagaan, kegiatan ekonomi di negara kita akan dapat digerakkan semula," sambungnya, mengungkapkan prediksinya.

Menurut Muhyiddin, "Yang bekerja akan dapat gaji, yang berniaga akan beroleh pendapatan dan keuntungan. Hasil pendapatan ini boleh dibelanjakan dalam sistem ekonomi kita yang akhirnya menjana pertumbuhan ekonomi negara."

Muhyiddin mengucapkan terima kasih kepada seluruh pemerintah daerah se Malaysia, yang telah bekerjasama kepada kerajaan persekutuan (pemerintah pusat) dalam usaha membuka semula sektor-sektor ekonomi di negeri masing-masing.

"Saya juga bersyukur, kasus-kasus baru COVID 19 terus menurun dan terkendali.  Tingkat kesembuhan juga tinggi. Sampai 9 Mei 2020, sebanyak 4,929 atau 74.8 persen pesakit (pasien) telah sembuh," katanya.

Untuk itu, selaku Perdana Menteri, Muhyiddin mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua dokter, jururawat dan  semua petugas kesihatan yang telah bersama-sama membantu merawat kesemua pesakit ini, sehingga mereka sembuh.

Muhyiddin kemudian berbagi kabar baik. "Dalam satu kajian yang dilakukan oleh sebuah lembaga riset yang berpusat di Singapura, Malaysia berada di tangga ke empat daripada 105 buah negara dari segi tahap kepuasan hati rakyat terhadap usaha yang dilakukan oleh kerajaan dalam menangani wabah COVID-19," ungkapnya.

Muhyiddin juga mengucapkan terima kasih dan selamat kepada semua petugas di barisan terdepan (petugas kesehatan) yang telah banyak berkorban sepanjang dua-tiga bulan ini, untuk memastikan semua rakyat Malaysia selamat daripada wabah COVID 19.

"Saya juga nak merakamkan ucapan terima kasih kepada saudara-saudari sekalian seluruh rakyat Malaysia dari Perlis hingga ke Sabah, yang sentiasa berdisiplin mematuhi arahan PKP dan PKPB, sehingga memudahkan para petugas barisan hadapan kita menangani krisis ini," ungkap Muhyiddin.

Menurutnya, hasil kerjasama, konsisten dan kedisiplinan semua kalangan sebagai usaha bersungguh-sungguh yang dilakukan selama masa berlakunya karantina dan pembatasan sosial, Malaysia telah berhasil menjadikan hampir seluruh permukiman, desa, atau wilayah berstatus hijau.

Kawasan-kawasan ini tidak menemukan lagi kasus penduduk positif COVID 19 yang baru selama dua minggu terakhir.  Dari 1,178 mukim, bahagian, zon, sub-zon dan presint di seluruh negara, sebanyak 1,112 atau 94.4 persen telah dikategorikan sebagai zona hijau, 62 atau 5.2 persen dikategorikan sebagai zona kuning, dan hanya 4 atau 0,34 persen yang masih berstatus zona merah.

Yang dimaksudkan dengan  status zona merah adalah kawasan-kawasan yang mencatatkan lebih 40 kasus positif COVID 19. Yaitu: Mukim Batu, Gombak - Selangor; Zon Batu, Mukim Batu, Kampung Baharu, Mukim Bandar -Kuala Lumpur; dan Mukim Pedas - Daerah Rembau, Negeri Sembilan.

Bagi penduduk di kawasan-kawasan itu, Muhyiddin mengingatkan supaya lebih berhati-hati apabila keluar rumah. "Amalkan penjarakan sosial. Pakai penutup mulut dan hidung. Sentiasa bersihkan tangan. Kalau boleh kurangkan aktiviti di luar rumah," pesannya.

Bagi penduduk di luar kawasan ini, Muhyiddin meminta, untuk sementara waktu jangan berkunjung ke kawasan-kawasan itu, sampai dinyatakan sebagai kawasan hijau.  "Itu lebih baik supaya kita tidak terdedah kepada jangkitan wabah COVID 19," ujarnya.

Kemudian, bagi penduduk di kawasan hijau, jangan merasa telah selamat dan boleh bergerak ke sana sini dengan bebas. "Saudara-saudari mungkin beranggapan tidak akan dijangkiti wabah ini kerana berada di kawasan hijau. Tetapi saya nak ingatkan selalu, virus COVID 19 ini adalah musuh senyap yang kita tak nampak," ungkapnya.

Virus COVID-19, kata Muhyiddin, kapan saja dan di mana saja, dapat menyerang kembali.  "Jadi, berhati-hatilah. Penjarakan sosial, memakai topeng mulut dan hidung, dan membersih tangan mestilah terus diamalkan sehinggalah kita berjaya menemui vaksin untuk virus ini," ungkapnya.

 Dia kemukakan, menurut pakar perubatan, proses menghasilkan vaksin biasanya mengambil masa yang agak lama, yaitu antara 12 hingga 18 bulan. Dia juga menjelaskan, dirinya telah berkomunikasi dengan sejumlah pemimpin pemerintahan dan negara-negara sahabat, dan memperoleh informasi tentang sejumlah percobaan dalam penelitian klinikal yang sedang giat dilaksanakan untuk menghasilkan vaksin untuk mengatasi virus ini.

"Saya berharap vaksin dapat dihasilkan seberapa segera supaya kita boleh bebas daripada ancaman COVID-19 dengan secepat mungkin," ujar Muhyiddin lagi.

Walaupun telah mencapai banyak perkembangan positif dalam usaha memerangi wabah COVID 19, menurut Muhyiddin, "Usaha kita masih belum berhasil sepenuhnya. Langkah-langkah masih perlu diambil untuk memerangi wabah ini. Dari segi pandangan umum juga saya dapati rata-rata rakyat menghendaki supaya kerajaan terus mengambil langkah-langkah yang wajar untuk memerangi wabah ini."

Dijelaskannya, atas nasihat Kementerian Kesihatan Malaysia dan Majlis Keselamatan Negara, Muhyiddin ingin mengumumkan Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB) yang berlaku sampai 12 Mei 2020, akan diperpanjang sampai 9 Jun1 2020, yaitu selama empat minggu lagi.

Ini bermakna, katanya, semua peraturan dan SOP yang dilaksanakan sepanjang tempoh PKPB pada masa ini akan tetap berlaku sampai 9 Jun1 2020. Sebarang perubahan mengenai peraturan, SOP 6 atau senarai sektor yang diizinkan beroperasi akan diumumkan dari waktu ke waktu.

Muhyiddin juga mengingatkan, dalam waktu dekat terdapat beberapa peristiwa yang melibatkan pergerakan orang banyak, yaitu Hari Raya Aidilfitri, Pesta Kaamatan dan Hari Gawai. "Jadi saya nak mengingatkan saudara-saudari tentang larangan pergerakan antara negeri yang masih berkuatkuasa dalam tempoh ini," ujarnya.

Selaku Perdana Menteri, Muhyiddin menyatakan, "Minta maaf banyak-banyak, saya mohon ampun, demi menjaga keselamatan dan kesihatan kita semua, perjalanan balik kampung merentas sempadan negeri untuk tujuan berhari raya tidak dibenarkan. Saya tahu ramai yang sedih tak dapat balik berhari raya di kampung bersama keluarga."

Muhyiddin menyatakan maaf, karena masih harus melarang rakyat pulang kampung atau mudik. "Bersabarlah. Bila keadaan kembali pulih sedikit masa lagi, saudara-saudari bolehlah balik ke kampung halaman, menziarahi ibu bapa dan sanak saudara," katanya.

Dia mengimbau seluruh stasiun televisi dan radio, pada masa pemberlakuan pembatasan sosial, itu sekali-sekala menayangkan atau menyiarkan lagu Dendang Perantau. "Kalau dimainkan selalu saya pun berasa sayu juga. Mainkanlah lagu-lagu Hari Raya yang boleh menceriakan suasana," pesannya.

Muhyiddin mengatakan, "Ziarah-menziarahi -- saling kunjung dalam rangka Idul Fithri -- dibenarkan dalam kalangan jiran (tetangga) terdekat dan keluarga yang tinggal di wilayah negeri (provinsi) yang sama dengan syarat maksimum 20 orang pada satu-satu waktu."

Dia katakan, "Tak perlulah buat jamuan besar-besaran atau rumah terbuka (open house). Setiap keluarga hendaklah mematuhi SOP kesihatan. Pastikan rumah sentiasa bersih. Basuh pinggan mangkuk, sudu garpu, periuk belanga dan lain-lain selepas digunakan untuk menjamu tetamu yang hadir."

 Menurut Muhyiddin, Kementerian Kesihatan juga menyarankan agar saudara-saudari menghindari berada di tempat yang sesak atau tempat yang tertutup. "Kalau nak bersembang  ngobrol) dengan tetamu pun, jarak-jarakkan sedikit. Tidak perlulah duduk terlalu rapat. Mengenai solat berjemaah di masjid, termasuk solat Jumaat, Jabatan (Kantor) Kemajuan Islam Malaysia sedang memperhalusi tatacara atau SOP tertentu yang boleh diamalkan oleh para jemaah," ujarnya.

"Saya tahu ramai umat Islam rindu untuk ke masjid, terutamanya untuk mendirikan solat Jumaat, solat terawih dan solat lima waktu. InsyaAllah, kita doakan keadaan akan bertambah baik. Tambahan pula telah banyak kawasan-kawasan hijau di seluruh negara," ungkapnya.

Dengan pelaksanaan SOP yang teratur, Muhyiddin percaya masjid-masjid di kawasan ini telah bersedia untuk dibuka kepada ahli-ahli kariah. "Berikan sedikit masa kepada pihak berkuasa agama Islam untuk memperhalusi SOP yang berkaitan," pintanya. "InsyaAllah, dalam masa terdekat ini kita boleh menunaikan ibadat kita dengan lebih sempurna dan syiar Islam akan bersinar semula. Begitu juga dengan gereja dan rumah-rumah ibadat bagi penganut agama Kristian, Buddha, Hindu, Sikh dan lain-lain," lanjutnya.

Mengenai perjalanan rentas negeri (antar provinsi), Muhyiddin mengemukakan, "Saya diberitahu ada pasangan suami isteri yang tinggal berjauhan atas urusan kerja. Misalnya, suami bekerja di Perlis, isteri di Johor. Oleh kerana larangan perjalanan rentas sempadan negeri, ada suami yang dah tak berjumpa anak dan isteri selama dua bulan. Jadi saya nak mengumumkan, kita berikan kelonggaran kepada pasangan suami atau isteri ini untuk melakukan perjalanan rentas sempadan negeri bagi tujuan berjumpa dengan keluarga."

Bagi yang melibatkan perjalanan rentas negeri Sabah dan Sarawak, Muhyiddin meminta supaya kerajaan negeri (pemerintah daerah) Sabah dan Sarawak juga memberikan kelonggaran yang sama. Permohonan boleh dibuat melalui aplikasi Gerak Malaysia atau hadir sendiri ke balai polis yang berdekatan.

Terkait dengan jejaring sosial, Bantuan Prihatin Nasional (BPN), Muhyiddin mengatakan, dirinya mendengar, ada rungutan (keluhan) daripada orang ramai yang gagal menerima bayaran ini atas pelbagai sebab. Dia menjelaskan dengan jelas, mengapa permohonan untuk beroleh bantuan itu ditolak.

Solusinya? Kementerian Keuangan Malaysia, memperpanjang masa permohonan bagi rakyat untuk melengkapi persyaratan sesuai kategori bantuan, sampai 31 Mei 2020. Permohonan dapat dilakukan melalui email, dan bagi yang permohonannya ditolak, boleh hadir sendiri ke kaunter-kaunter yang disediakan untuk mengajukan permohonan, mulai hari Senin (11 Mei 2020).

Dia mnenyatakan, tidak berjanji, semua permohonan dapat disetujui, tetapi semua permohonan yang memenuhi syarat dan wajar (munasabah), dapat disetujui. Muhyiddin mengumumkan, sampai Senin (11 Meri 2020), telah menyetujui 2,3 juta permohonan BPN, termasuk permohonan baru dan ulang, yang meliputi anggaran sebanyak RM1.7 miliar.

Dengan persetujuan tersebut, jumlah penerima BPN sudah mencapai 10.6 juta orang dengan nilai RM11 billion.

"Kita telah cuba melakukan yang terbaik dalam usaha memerangi wabah COVID 19. Usaha kita ini telah menunjukkan petanda kejayaan. Tetapi saya nak nasihatkan supaya kita jangan alpa. Kita masih di peringkat awal pelaksanaan PKPB," katanya.

Dengan jumlah orang ramai yang  mula keluar dari rumah untuk bekerja semakin meningkat, ungkapnya, risiko jangkitan juga turut meningkat. "Jadi, beberapa minggu ke hadapan ini agak kritikal bagi kita. Hasil pelaksanaan PKPB hanya dapat dilihat dalan tempoh beberapa minggu lagi. Jika berlaku peningkatan kasuss yang ketara selama ini, kerajaan akan terpaksa melaksanakan Perintah Kawalan Pergerakan Diperketatkan atau PKPD bagi kawasan-kawasan yang terjejas," tegasnya.

Akhirnya Muhyiddin, selaku Perdana Menteri mengatakan," Saya nak merayu kepada saudara saudari semua supaya patuhilah SOP yang ditetapkan oleh kerajaan. Bukan susah. Mudah sahaja. Elakkan tempat yang sesak. Amalkan penjarakan sosial. Pakai penutup mulut dan hidung. Sentiasa basuh tangan atau gunakan hand sanitizer. Selain itu, keluar rumah hanya jika perlu sahaja. InsyaAllah, kita berdoa mudah-mudahan kita akan berjaya memerangi wabah COVID 19 bersama-sama." | hayla / shabri

Editor : Web Administrator | Sumber : PMMOffice
 
Polhukam
26 Mei 20, 23:16 WIB | Dilihat : 29
Tak Kan Patah Pena Meneruskan Perjuangan Tok Mat
18 Mei 20, 05:16 WIB | Dilihat : 148
Anies Mendayung di Antara Kemanusiaan dan Keadilan
17 Mei 20, 05:33 WIB | Dilihat : 142
Realita Kepemimpinan Pandir
Selanjutnya
Humaniora
22 Mei 20, 08:48 WIB | Dilihat : 421
Prof. Dr. Hj. T. Fatimah Djajasudarma dalam Kenangan
21 Mei 20, 00:28 WIB | Dilihat : 84
Ke Mana Nalar Keadaban
15 Mei 20, 04:27 WIB | Dilihat : 82
Khalwat
09 Mei 20, 09:06 WIB | Dilihat : 254
Tantangan Cendekiawan Muslim Sejati
Selanjutnya