Obituari

Tan Sri SM Salim Johan Musik Melayu

| dilihat 391

Catatan Bang Sem

Selamat tinggal bunga ku  / Aku bermohon pergi dahulu  / Terima kasih seruan ku  / Jasa mu untuk diri ku  / Ke timur atau ke utara  / Tak tentu dimana nak tujukan  / Setitik airmata  / Dititiskan dibuang jangan  / Sekiranya aku masih  / Berada nun jauh di balik awan  / Salam yang bahagia  / Khabar yang gembira ku kirimkan  / Inikah akhir bertemu  / Bila nian kan berjumpa lagi  / Ingatlah pesanan ku  / Jaga baik diri mu sendiri  //

TEMBANG Melayu bertajuk Selamat Tinggal Bungaku, ini serasa masih terngiang di telinga, didendangkan biduan negara Tan Sri SM Salim dalam paduan irama keroncong – melayu yang didominasi cuk dan biola.  Lagu karya Johan Bahar dan Ahmad Wan Yet, itu begitu merasuk dalam ingatan. Kita pun seolah melepas tahun 2016 seolah melepas idaman hati.

Penyanyi legendaris Malaysia itu menghembuskan nafas terakhir, Kamis petang (29/12/16) lepas Ashar, di kediaman puteranya, Ukay Perdana - Ulu Kelang – Kuala Lumpur. Penyanyi berdarah Arab – Aceh, itu terlahir di Kampung Bahru – Kuala Lumpur, 88 tahun lalu.

Ketika lahir, 30 Juli 1928 sebagai anak bungsu dari 13 bersaudara, orangtuanya memberi nama  Sheikh Salim Sheikh Muhammad Al Mahroos.

Bagi mereka yang pernah tinggal di kampung orang Melayu, yang tak jauh lokasinya dari KLCC (Kuala Lumpur City Center) – Menara Petronas kini – itu, era 60-an, tentu tak lupa perangai Allahyarham yang selalu ceria. Bahkan, ramah dengan anak-anak dan belia.

Allahyarham Tan Sri SM Salim, disalatkan di Masjid Jamek Kampung Bahru, masjid tempat beliau kerap menunaikan ibadah salat Jum’at dan salat fardhu berjama’ah.

Allahyarham, adalah johan musik melayu. Beliau konsisten berjuang mengangkat, mempopulerkan, dan memelihara eksistensi lagu Melayu klasik. Ia menyajikannya dalam konsep tradisional maupun modern dan menempatkannya sebagai warisan dunia.

Allahyarham menghantarkan musik dan lagu Melayu dengan cara dan karakternya yang jenaka dan ceria.

Lagu Apa Dah Jadi yang berkisah tentang seorang pemuda yang tak kawin-kawin karena berbagai sebab yang menghalangi perjodohan, disajikannya dengan sangat jenaka. Tapi, lagu yang diciptanya bersama Datuk Bachik Ibrahim, bertajuk Kalau Ku Tahu, Allahyarham tampilkan dengan ceria. Datuk Bachik mengemas lagu ini dalam format joget.

Kendati demikian, Allahyarman membuka dirinya untuk segala jenis irama musikal, termasuk lagu-lagu melodius dan lagu rancak. Karenanya, Allahyarham boleh disebut sebagai penyanyi yang bisa berkolaborasi dengan siapa saja.

Allahyarman pernah berduet dengan mendiang biduan Kak Pah (Sharifah Aini), Uji Rashid, Aishah, Sheila Majid, Sitti Nurhaliza, Saleem, Ramli Sarip, M. Nasir, Zaenak Abidin, dan lain-lain. Dalam duetnya yang mengesankan dengan rocker Saleem, Allahyarham mendendangkan lagu bertajuk Satu, yang mengekspresikan regenerasi.

Sejak memulai karirnya sebagai juru hebah (penyiar) Radio Malaya di Jaman Jepun, Allahyarham konsisten mewakafkan dirinya untuk kepentingan bangsa Melayu.

Masa itu, Allahyarham sudah mulai menyanyi, meski kadang, untuk itu, ia mesti menghadapi tentara Jepun dengan laras senapan siap menyalak. Tapi, karirnya sebagai biduan dan musisi bermula tahun 1950-an.

Kerajaan Malaysia memberi peluang Allahyarham menjadi biduan khas untuk menghibur tentera di berbagai medan perjuangan.

Allahyarham juga menyertai Tengku Abdurrahman – Bapak Bangsa – Proklamator Kemerdekaan Malaysia. Suatu ketika, dalam kunjungan ke Langkawi – masa lalu – di Padang Mahsyurat – Langkawi, Tengku Abdurrahman memintanya menyanyikan lagu Bunga Tanjung. Ini lagu yang disukai Allahyarham Tengku Abdurrahman.

Allahyarham Tan Sri SM Salim pernah ditugaskan dalam pasukan perdamaian PBB di Congo untuk menghibur pasukan perdamaian dari berbagai negara itu. Selepas itu, Allahyarham pergi ke Mesir. Ia juga dikirim ke Sabah dan Serawak.

Karena itu, Allahyarham tak sempat menunggui kelahiran anak pertamanya, Siti Nuraishah. Kala itu, ia sedang berada di Sandakan – Sabah. Ia mendapat kabar kelahiran anak pertamanya melalui komunikasi telepon putar.

Dari pernikahannya dengan Puan Sri Aishah Abdul Ghani, Allahyarham dikaruniai 7 (tujuh) anak, yaitu: Siti Nuraishah, Sheikh Samsuddin, Siti Nurhuda, Siti Maheran, Siti Huzayah, Sheikh Shamsul, dan Siti Zubaidah.

Allahyarham yang dimakamkan di Tanah Pekuburan Islam – Ampang, itu dianugerahkan pingat (medali) Ahli Mangku Negara oleh Seri Paduka Baginda Yang Dipertoan Agong Syed Putra Jamallullail (1964) atas jasanya dalam misi ketentaraan Malaysia di Congo. Beliau merupakan artis Malaysia kedua yang memperoleh pingat itu, setelah seniman serbabisa Allahyarham P. Ramlee (1962).

Beliau juga dianugerahkan Darjah Panglima Setia Mahkota yang membuatnya berhak menyandang gelar Tan Sri dari Yang Dipertuan Agong Malaysia Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Alhaj.

Penghargaan itu menegaskan dirinya sebagai seniman Malaysia pertama yang menerima gelar itu selagi masih hidup. Almarhum P. Ramlee menerima gelar Tan Sri, 17 tahun setelah wafat.

Karenanya, begitu menerima gelar Tan Sri, Persatuan Seniman Malaysia menggelar majelis penghormatan yang meriah di Stadium Bukit Jalil.  Pada Anugerah Industri Muzik Malaysia (1966) beliau beroleh penghormatan sebagai penerima Anugerah Seri Wirama.

Selain itu, Allahyarham menerima anugerah Biduan Negara dari Kementerian Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan Malaysia.

Selain itu, Tan Sri SM Salim yang pernah mendapat beasiswa Colombo Plan di Adelaide – Australia. Di negerinya, beliau beroleh anugerah Tokoh Seni dari Universiti Malaya atas jasa-jasanya sebagai biduan yang konsisten memperjuangkan musik melayu sebagai warisan budaya dunia. Universiti Putra Malaysia memberinya ijazah kehormatan Doktor Muzik (Persembahan) pada tahun 2003.

Tahun 2001 Petronas menggelar Live ConcertPerjalanan Seni untuk menghormati beliau. Dalam pergelaran  bersama The Malaysian Philharmonic Orchestra, di Dewan Filharmonic – KLCC dengan bintang tamu Sitti Nurhaliza.

Sepanjang pergelarannya kala itu, Allahyarham menghantarkan setiap lagu yang didendangkannya dengan beragam kelakar.

Mulai dari kelakar orang Arab dan Jawa ganti berganti menjadi imam salat sambil bercakap sampai kisag empat orang: Arab, Minang, Mamak (keturunan Pakistan), dan Melaka yang berebut ayam saat makan bersama dalam satu pinggan. Semua bersiasat mendapatkan ayam dalam bagian besar, tapi tak ada yang mendapatkan, karena tentera Jepun mengacaukannya.

Ia juga berkelakar tentang bagaimana sosok biduan yang sering menjadi korban kekerasan lelaki tak dikenal, gara-gara sering dikagumi perempuan cantik dan sang lelaki merasa tersaingi. Itu sebabnya, Allahyarham tak hendak anaknya menjadi penyanyi.

Dengan gaya jenaka, Allahyarham juga bercerita, ketika mulai menyanyi, ditakut-takuti ibunya, “Jangan jadi biduan nanti masuk neraka.” Omongan ibunya itu pula yang memotivasi dirinya untuk salat tepat waktu sepanjang hayatnya.

Tan Sri SM Salim banyak menulis syair dan mendendangkan lagu-lagu berisi nasihat, mulai dari nasihat berumah tangga sampai nasihat untuk tak mudah terpedaya oleh pesona persona seseorang.

Lagunya bertajuk Pantun Budi dan Tak Seindah Wajah, salahdua lagu yang berisi nasihat itu. Salahsatunya begini: Kusangka aur di pinggir tebing / Kiranya tebu di pinggir bibir / Kusangka jujur pancaran batin / Rupanya palsu penghias zahir / Kukira hati jiwa nurani / Suci seindah wajah terbayang / Kukira puji seikhlas budi / Kulupa lidah tidak bertulang / Di manis gula semut binasa / Kail berduri bersalut umpan / Di manis kata insan terlena / Kerana budi hamba terkorban / Inikah dia lakonan hidup / Di pentas dunia insan berpura / Tipu dan daya pencapai maksud / Budi dan harta merangkum noda // (Tak Seindah Wajah).

Allahyarham Tan Sri SM Salim juga biduan yang sangat khas dalam mendendangkan lagu-lagu gazal dan gamat. Salahdua yang memukau adalah lagu bertajuk Seloka Cak Kun Cak, Lagu Zaman dan Selapis Kasih Sedulang Rindu.

Ketika merekam lagu Selapis Kasih Sedulang Rindu bersama penyanyi bersuara khas Ramli Sarip, Allahyarham sudah menggunakan alat pejangga untuk berdiri.

Lagu gubahan Ramli Sarip yang liriknya ditulis Usop Kopratasa, itu menggugah : Di mana oh di mana / Kawan lama / Apakah engkau masih / Di sana / Membilang hari / Merenung diri / Diiringi suara kecapi / Dan aku masih di sini menanti / Dan aku / tak meratap lagi merenung diri / Namun kuambil resmi si padi / Makin merunduk makin berisi / Walau akar ku tak kukuh di bumi / Ibarat kita Si Pohon rimbu Engkau adalah Daunnya / Dan Akulah pucuknya / Andai kita si pohon tua / Nanti gugur daunnya / Hidup bersama / Sebagai teman sejati / Di mana oh di mana / Kawan lama / Apakah engkau masih di sana / Membilang hari / Merenung diri / Diirngi / Suara kecapi / Itulah adat hidup di dunia / Tiada yang baru / Tiada yang lama / Pudarnya cincin / Tanpa permata / Tiadalah adam / Tiadalah hawa / Tanpa jiwa / Siapalah kita //

Dalam kondisi lemah berdiri dan berjalan, Allahyarham masih aktif merekam lagu bertajuk Putih Tetap Putih, berduet dengan musisi muda Zainal Abidin. Begitu juga, beliau masih rekaman dengan Sheila Majid untuk lagu Entah Jadi Entahkan Tidak dan Sitti Nurhaliza untuk lagu Pandang-Pandang Jeling Jeling dan Berdgending Dang Dong, serta berduet dengan jamal Abdillah dalam Lagu Zaman.

Sebelumnya Allahyarham merekam suaranya dengan mendiang Kak Pah untuk lagu bertajuk Biarku Pergi. Lagu karya Allahyarham ini berkisah seorang isteri yang meninggalkan rumah, ketika berseteru dengan suaminya. Lagu pilu penuh pelajaran hidup berumah tangga.

Simaklah :  Apakah salahku / apakah dosaku / kau tinggal pergi / Tak kau beritahu / Mengapa begitu? / Kesah rumah tangga / Perkara biasa / Pinggan di rumah / Lagikan berlaga / Maafkan kanda // Perbuatan mu sudah / melampau batasnya / Kupendam di hati / Pasti menderita / Ingin berpisah / memang dah lama / Malu bertengkar / ku membawa diuri / Sudah lama / berumah tangga / Kanda bijak / Mencari helah / Dinda di rumah / tak taham mendengar / bagai berita / orang bercerita / biarku pergi // Buang yang keruh / ambil yang jernih / barang yang lepas / dikenang jangan / sedangkan nabi / ampunkan umatnya / inikan pula / insan biasa / pulanglah dinda // Hati yang sakit / Ingin kuubati / Izinkan dinda / Berseorang diri / Bila hatiku / Reda semula / Bolehlah kanda bertanya berita /Usah dipaksa /Hati yang luka /Berpisah kita / Untuk seketika / Sama menunggu / Sama-sama bersabar / Panjang jodoh / Berbaik semula / biar ku pergi //.

Kepergian Allahyarham Tan Sri SM Salim tak hanya meninggalkan duka dan kenangan bagi pecintanya di Malaysia, tetapi juga di Indonesia, Thailand, Philipina Selatan, dan bangsa Melayu yang tersebar di beberapa belahan dunia lainnya. Benar kata musisi M. Nasir, kepergian Allahyarham meninggalkan kehilangan terbesar bintang irama asli negara.

Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidy, usai takziah di kediaman putera Allahyarham, mengatakan, “Saya kenal dia semenjak masih bertugas sebagai juru hebah di Radio Talivisyen Malaysia (RTM), ketika itu saya mahasiswa di Universiti Malaya, dan bekerja part time di RTM. Kita berharap keluarga ridha dan rakyat Malaysia mendo’akan beliau.”

Perdana Menteri Malaysia Dato’ Seri Muhammad Najib Tun Razak dalam akun twitter-nya menyatakan duka. “Salam takziah kepada keluarga TS SM Salim. Allahyarham banyak sumbang jasa dalam bidang seni dan warisan Melayu. Moga roh dicucuri rahmat. Al-Fatihah,”tulis Najib.

Dan Allahyarham telah meninggalkan kita dengan sukacita, seolah mewujudkan lirik lagunya bertajuk, Burung Terbang yang indah itu: Terbang burung Mudik ke hulu/ Terbang burung / Terbang pergi / Hilang ke mana / Entah ke mana / Resah hatiku / Kerna merindu / Tiada pesan. Hatiku resah / Terbang burung sayup mengalun / Terbang burung / Terbang lalu melayang-layang / Biarkan saja aku merindu / Hatiku kasih apakah daya / Dibuang sayang.

Lantas ‘berujar’ seperti tajuk lagu indah yang sering dinyanyikannya, Kenang Daku dalam Do’amu. |

Editor : sem haesy | Sumber : foto dari berbagai sumber
 
Budaya
06 Okt 17, 17:21 WIB | Dilihat : 1250
Choreopainting Revki dan Daya Magis Biola
13 Jan 17, 23:30 WIB | Dilihat : 151
Diplomasi Lewat Seni Budaya
01 Jan 17, 18:24 WIB | Dilihat : 276
Jembatan Bentang Budaya
20 Des 16, 23:56 WIB | Dilihat : 662
Merajut Budaya Indonesia-New Zealand di Auckland
Selanjutnya
Humaniora
12 Okt 17, 07:21 WIB | Dilihat : 272
Kelitik Kopi di Warönk Uma’
06 Okt 17, 19:31 WIB | Dilihat : 1073
Jejak Seni, Kreatografi Johan Jaaffar
06 Okt 17, 19:54 WIB | Dilihat : 1374
Pelajaran dari Catalonia
16 Jan 17, 11:41 WIB | Dilihat : 756
Mendorong Pembangunan Berpusat Pada Rakyat
Selanjutnya