Periksa Fakta

PERIKSA FAKTA: Coretan Dinding dan Tiang Listrik Tanda Rumah Diincar Maling, Benarkah?

| dilihat 102

Beredar informasi melalui Facebook dan pesan berantai Whatsapp mengenai adanya modus coretan di dinding atau tiang listrik dan lainnya sebagai tanda maling atau rampok tengah mengincar rumah. Dalam narasi informasinya disebutkan bahwa ada makna dari tanda-tanda coretan tersebut.

Berikut kutipan narasi informasinya:

Sekedar informasi, PENTING!

Kalau Anda menemukan tulisan atau coretan di dinding, tembok, tiang telpon, dan sejenis tiang-tiang lainnya, langsung saja dihapus atau memblok tulisan atau coretan tersebut. Karena ada indikasi maling-maling atau rampok yang mengincar rumah Anda.

*cross merah : ada penjaga.

*cross putih : tidak ada penjaga.

*PA : posisi aman.

*24 : indikasi jam-jam aman melakukan aksi (02.00-04.00 pagi).

*strong : lokasi aman untuk melakukan aksi.

#Mohon di share kepada RT/RW dan lingkungan Anda.

Ditambah lagi jaman sekarang ada modus "manusia gerobak" dengan kedok tukang sampah atau pemulung yang sering lewat perumahan dan ternyata mengintai rumah kita. Semoga bermanfaat, salam kuper.

#InformasiPenting

Penelusuran Fakta

Berdasarkan hasil penelusuran, diketahui bahwa informasi tersebut sudah pernah muncul sejak tahun 2015 dan 2016. Adapun, pihak kepolisian sudah memberikan bantahannya.

Pada tahun 2015, isu tersebut sudah dibantah oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya kala itu yakni Kombes Pol Mohammad Iqbal. Ia memastikan pesan berantai kode para pencuri adalah palsu (hoaks). Sebab, kepolisian tidak pernah mengeluarkan pesan berantai tersebut.

"Enggak ada itu," kata Iqbal kepada Kompas.com di Jakarta, Kamis (15/10/2015). Kendati demikian, kala itu, Iqbal meminta masyarakat tetap waspada sehingga tidak terjadi tindak pidana berupa pencurian ataupun perampokan di rumah mereka.

Lalu, pada tahun 2016, isu itu dibantah oleh Kadiv Humas Mabes Polri kala itu yakni Irjen Pol Boy Rafli Amar. Ia menyatakan bahwa informasi pesan berantai yang menyebutkan soal kode dan sandi pelaku kejahatan, tidak benar. Meski demikian, masyarakat diimbau untuk tetap waspada.

"Itu tidak benar. Tidak ada hal tersebut dan itu hanya bertujuan untuk menimbulkan keresahan dalam masyarakat," ujar Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Boy Rafli Amar kepada detikcom, Minggu (1/5/2016).

Tetapi Boy mengimbau agar masyarakat untuk tetap waspada dan melaporkan ke polisi apabila ada hal-hal yang mencurigakan.

"Prinsip waspada harus ada dalam masyarakat, demikian pula dengan penerapan siskamling," imbuhnya.

Dilansir dari cekfakta.tempo.co, menurut kriminolog Universitas Indonesia, Adrianus Eliasta Meliala mengatakan bahwa pesan berantai itu mengada-ada. Menurut dia, daripada membuat kode lewat coretan, pelaku bakal lebih mudah berkomunikasi melalui WhatsApp atau media sosial lain yang sifatnya jauh lebih rahasia.

"Bawa-bawa cat kan mencurigakan. Sementara banyak media lain yang jauh lebih efektif. Singkatnya, mengada-ada," kata Adrianus.

Simpulan

Berdasarkan penjelasan tersebut terbukti bahwa informasi tersebut tidak benar. Mengacu kepada tujuh kategori dis-misinformasi dari First Draft, maka konten informasi tersebut masuk ke dalam kategori Fabricated Content atau Konten Palsu.

LA Nurani

Editor : Web Administrator | Sumber : tempo.co, kompas.com, detik.com
 
Polhukam
26 Mei 20, 23:16 WIB | Dilihat : 32
Tak Kan Patah Pena Meneruskan Perjuangan Tok Mat
18 Mei 20, 05:16 WIB | Dilihat : 148
Anies Mendayung di Antara Kemanusiaan dan Keadilan
17 Mei 20, 05:33 WIB | Dilihat : 142
Realita Kepemimpinan Pandir
Selanjutnya
Sainstek
20 Nov 19, 13:05 WIB | Dilihat : 1193
Rumah Ilmuwan Bukan di Menara Gading
08 Nov 19, 23:07 WIB | Dilihat : 1584
Kebijakan Perikanan Belum Berbasis Sains yang Utuh
26 Agt 19, 10:46 WIB | Dilihat : 775
Daya tarik Magnetis Monza SP2 Ferrari
30 Okt 18, 00:11 WIB | Dilihat : 1196
Menerima Realitas Kecelakaan Lion JT610
Selanjutnya