Gunung Soputan Minahasa Tenggara Meletus

| dilihat 410

MINAHASA, Akarpadinews.com | Belum lagi bencana Lombok tertangani tuntas, gempa bumi – tsunami – dan gerakan lumpur mengguncang Palu – Sigi – Donggala – Mamuju dan sekitarnya. Rabu pagi, 3/10/18 – pukul 08.47 wita, Gunung Soputan di Kabupaten Minahasa Tenggara, melontarkan abu panas, erupsi.

Pos Pengamatan Gunung Soputan PVMBG melaporkan, tinggi kolom abu vulkanik teramati sekitar 4.000 meter di atas puncak kawah atau 5.809 m di atas permukaan laut.

Kolom abu dengan tekanan kuat teramati berwarna kelabu hingga coklat dengan intensitas tebal condong ke arah barat dan barat laut. Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 39 mm dalam durasi sekitar 6 menit.

Dalam release yang dikirimkan Sutopo Purwo Nugroho – Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) direkomendasikan, agar masyarakat tidak beraktivitas di seluruh area pada radius 4 km dari puncak Gunung Soputan, dan di dalam area perluasan sektoral ke arah Barat-Baratdaya sejauh 6,5 km dari puncak yang merupakan daerah bukan kawah untuk menghindari potensi ancaman guguran lava maupun awan panas.

BNPB juga menganjurkan masyarakat di sekitar Gunung Soputan agar menyiapkan masker penutup hidung dan mulut, guna mengantisipasi potensi bahaya gangguan saluran pernapasan jika terjadi hujan abu.

“Masyarakat agar mewaspadai potensi ancaman aliran lahar yang dapat terjadi setelah terjadinya erupsi yaitu dimana material erupsi terbawa oleh air, terutama pada sungai-sungai yang berhulu di sekitar lereng Gunung Soputan, seperti di antaranya Sungai Ranowangko, Sungai Lawian, Sungai Popang dan Londola Kelewahu,” seru Nugroho.

Kendati demikian, masyarakat diimbau untuk tetap tenang. “Ikuti semua rekomendasi PVMBG. Pos pengamatan Gunung Soputan terus memantau aktivitas vulkanik. Masyarakat belum perlu mengungsi karena masih aman. Di dalam radius 4 km tidak ada permukiman. Jadi masih aman,” ungkap Nugroho lebih lanjut.

Bandara Internasional Sam Ratulangi – Manado masih tetap beroperasi, karena status hujan abu yang jatuh ke barat laut, itu masih dalam status orange.

Pemantauan atas Gunung Soputan dilakukan intensif, selama ini, baik secara visual maupun instrumental oleh Badan Geologi – Kementerian Energi Sumberdaya Mineral (ESDM).

Pemantauan secara visual dengan kamera termal dilakukan pada malam hari menunjukkan adanya citra panas di puncak G. Soputan yang mengindikasikan adanya lava bertemperatur tinggi.

Pada bulan September 2018, terjadi peningkatan sekitar 2 kali gempa/hari menjadi 101 gempa/hari pada 2 Oktober 2018. Pada rentang waktu yang sama, aktivitas hembusan mengalami peningkatan dari sekitar 2-6 kejadian/hari menjadi 851 kejadian/hari pada 2 Oktober 2018.

Laporan Badan Geologi menyebutkan, aktivitas guguran lava mengalami peningkatan secara perlahan mulai pertengahan Juli 2018 hingga akhir Agustus 2018 dari sekitar 3 kejadian/hari menjadi sekitar 16 kejadian/hari. Namun sejak September 2018 hingga 2 Oktober 2018, jumlah guguran lava mengalami peningkatan yang lebih signifikan dari sekitar 16 kejadian/hari menjadi 193 kejadian per hari.

Amplitudo seismik (RSAM - Realtime Seismic Amplitude Measurement) menunjukkan trend akselerasi (percepatan) terutama mulai pada 2 Oktober 2018 sekitar pukul 16:00 WITA.

Hasil analisis data pemantauan petugas Badan Geologi, itu menyebutkan indikasi, bahwa potensi terjadinya erupsi G. Soputan mengalami peningkatan. Oleh karena itu, untuk mengantisipasi potensi erupsi tersebut, terhitung tanggal 3 Oktober 2018 pukul 01:00 WITA, status aktivitas G. Soputan ditingkatkan dari Level II (Waspada) menjadi Level III (Siaga). 

Direkomendasikan juga, agar Pemerintah Daerah agar senantiasa berkoordinasi dengan Pos Pengamatan G. Soputan di Silian Tiga, Kecamatan Silian Raya, Kabupaten Minahasa Tenggara, Provinsi Sulawesi Utara atau dengan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi di Bandung.

Partisipasi masyarakat juga sangat diharapkan dengan melaporkan kejadian-kejadian yang berkaitan dengan aktivitas G. Soputan melalui fitur Lapor Bencana. Para pemangku kepentingan di sektor penerbangan dapat mengakses fitur VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation).

Upaya kesiapsiagaan telah dan terus dilakukan oleh PVMBG (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi), melalui koordinasi secara rutin dengan stakeholders terkait (Pemda, BPBD, bandara dan pihak terkait lainnya) sehingga langkah-langkah strategis dapat dilakukan oleh berbagai pihak sesuai dengan tugasnya masing-masing.

Peringatan dini untuk keselamatan penerbangan telah dilakukan dengan pengiriman VONA dengan kode warna Yellow pada 2 Oktober 2018 pukul 17:46 WITA.

Data dari Museum National of Natural History – Smithsonian Institute, menyebutkam,  Soputan stratovolcano di ujung utara pulau Sulawesi di Indonesia secara historis telah mengamati letusan sejak abad ke-18, atau mungkin lebih awal. Lokus letusan termasuk kawah puncak dan ventilasi NE-flank yang aktif selama 1906-1924.

Sejak tahun 1980-an, pertumbuhan lava-kubah terus-menerus telah diselingi oleh ledakan abu, aliran lava, dan letusan Strombolian setiap beberapa tahun. Ketika peristiwa ini terakhir terjadi antara Januari dan Maret 2015, mereka disertai oleh anomali termal yang kuat dan peningkatan kegempaan yang berlanjut hingga awal Juli 2015 (BGVN 41:05). Laporan ini mencakup periode dari Juli 2015 hingga September 2016.

Meningkatnya kegempaan pada November 2015 menandai awal dari sebuah episode erupsi baru, dengan ledakan pada bulan Januari dan Februari 2016. Soputan dipantau oleh PVMBG (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi), Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan peringatan penerbangan dikelola oleh Darwin VAAC (Volcanic Ash Advisory Centre). Informasi juga disediakan oleh MODVOLC Thermal Alert System dari Universitas Hawaii dan proyek MIROVA, sebuah kolaborasi Italia; kedua kelompok menganalisis data satelit MODIS untuk anomali termal yang terkait dengan gunung berapi.

Soputan meletupkan gumpalan abu yang signifikan ke ketinggian lebih dari 12 km pada 4 Januari 2016 setelah beberapa bulan peningkatan kegempaan. Aliran lava, erupsi Strombol, dan aliran piroklastik diamati pada hari berikutnya. Asap abu besar lainnya ke ketinggian 13 km terjadi pada 14 Januari.

Disebutkan, serangkaian ledakan yang dimulai pada 6 Februari menghasilkan lebih banyak gumpalan abu, aliran lava, dan letusan Strombolian selama sekitar 24 jam, setelah itu aktivitas menurun secara signifikan.

Beberapa desa dalam jarak 20 km melaporkan hujan abu dari peristiwa-peristiwa ini. Aktivitas terakhir dilaporkan pada 7 Februari 2016, meskipun data anomali termal diperpanjang sampai bulan April. Seismicity telah menurun secara signifikan pada pertengahan April ketika tingkat Peringatan diturunkan.

Selama Juli-November 2015, PVMBG menurunkan Tingkat Peringatan ke II (terendah kedua pada skala empat tingkat) pada 3 Juli 2015, dengan alasan mengurangi tremor harmonik dan RSAM stabil (pengukuran amplitudo Seismik waktu-nyata) di tingkat latar belakang dibandingkan dengan aktivitas letusan antara Januari dan Maret 2015. Mereka tidak menerbitkan pembaruan lain hingga 3 November 2015.

Informasi peringatan termal MODVOLC dari MODIS (Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer) data satelit menunjukkan anomali di sekitar Soputan dua kali pada bulan September dan empat kali pada bulan Oktober 2015, tetapi lokasinya cukup jauh dari gunung berapi, untuk menunjukkan bahwa mereka tidak terkait dengan aktivitas gunung berapi. . Hal ini dikuatkan dengan data MIROVA (InfraRed Observation of Volcanic Activity) dari periode yang sama yang juga mencatat peningkatan dalam Volcanic Radiative Power (VRP) pada bulan September dan Oktober. Lokasi yang ditunjukkan oleh MIROVA sebagian besar lebih dari 5 km dari puncak, juga menunjukkan sumber non-vulkanik.

Sinyal anomali termal tambahan dalam data MIROVA dari pertengahan September hingga awal Desember 2015 tampaknya bersumber dalam 5 km dari puncak, tetapi pusatnya tidak diketahui.

PVMBG tidak menyebutkan letusan aktif atau bulu abu selama waktu ini. PVMBG mempertahankan status siaga Level II dan mendokumentasikan langit yang jernih dengan semburan uap putih menyebar naik antara 20 dan 200 m dari puncak kawah selama paruh terakhir bulan Oktober dan November, tidak berubah sejak Juli. Mereka mencatat, bagaimanapun, bahwa frekuensi beberapa jenis gempa bumi mulai meningkat secara bertahap di pertengahan Oktober.

Aktivitas selama Januari-September 2016. Peningkatan kegempaan terus sampai 4 Jan 2016. Foto diambil pada 3 dan 4 Januari menunjukkan peningkatan kepadatan emisi putih-to-abu-abu terang naik ke 300 m di atas puncak.

Emisi putih-kemerahan padat naik 300 m di atas puncak pada awal hari pada 4 Januari. Gambar termal yang diambil hari itu menunjukkan bahwa lava hadir di puncak; PVMBG menaikkan Tingkat Peringatan ke III.

Nilai amplitudo seismik (RSAM) juga meningkat tajam dalam 12 jam sebelumnya, dan data pengukuran kemiringan menunjukkan inflasi yang signifikan dari gunung berapi. BNPB melaporkan letusan abu pada 2053 waktu setempat, dengan plume naik 2 km dari puncak dan drifting SE, dan lava pijar mengalir di sisi E. Abu-abu kecil dilaporkan di Langowan (12 km NE) di Kabupaten Minahasa.

Darwin VAAC mengangkat Aviation Colour Code (ACC) ke Red pada pukul 22: 30 waktu setempat dan melaporkan gumpalan abu di ketinggian 12,8 km yang melayang ke arah barat 30 menit kemudian.

Ini diikuti dalam 24 jam berikutnya oleh dua gumpalan lagi yang naik menjadi 10,6 km dan melayang NW ke NE (gambar 14). Emisi berkelanjutan meningkat hingga sekitar 3,7 km yang diamati hingga awal 7 Januari.

Masyarakat di sekitar Gunung Soputan diharapkan senantiasa waspada, dan pemerintah dan berbagai lembaga profesional dan kemasyarakatan, memberikan atensi dini terhadap berbagai kemungkinan yang bakal terjadi. Terutama, mengingat bencana di Palu – Sigi – Donggala – dan Mamuju sedang memerlukan konsentrasi kuat untuk menanggulangi berbagai persoalan yang timbul akibat bencana. | Florence

Editor : Web Administrator | Sumber : BNPB, PVMBG, MNNH
 
Budaya
18 Okt 18, 13:42 WIB | Dilihat : 188
Majelis Adat Bamus Betawi Mesti Kembangkan Kebudayaan
06 Okt 18, 10:24 WIB | Dilihat : 535
ISBI Bandung Garda Depan Transformasi Budaya
15 Sep 18, 01:15 WIB | Dilihat : 301
Di Tengah Pusaran Zaman Fitan
13 Sep 18, 13:36 WIB | Dilihat : 296
Isfahan - Shiraz dan Suara Hati Penyair Fatemeh Shams
Selanjutnya
Seni & Hiburan
20 Okt 18, 10:31 WIB | Dilihat : 157
Delapan Tahun Konsistensi Jakarta Melayu Festival
17 Okt 18, 17:37 WIB | Dilihat : 452
Melayu Menenun Cindai Keadaban Bangsa
10 Jul 18, 10:28 WIB | Dilihat : 623
Anggi.. Lepaskan
09 Jul 18, 16:34 WIB | Dilihat : 701
Ketika Polisi Berpuisi di Watulumbung
Selanjutnya