Gigi

| dilihat 1313

Bang Sem Haesy

JAMAN berlalu. Kalau dulu, ketika orang bertanya: dari mana datangnya cinta, kita akan menjawab dari mata turun ke hati. Sekarang, jawabannya boleh beragam, antara lain dari: dari mata turun ke gigi, dari gigi turun ke hati.  

Lho, koq gitu? Konon, di jazirah Arabia, orang bisa jatuh cinta lantaran gigi.

Impian perempuan Arab masa lalu, konon, tidak tertuju kepada paras yang tampan, misai yang lebat di atas bibir, dada berbulu lebat, mata hitam tajam, serta hidung mancung. Lelaki idaman mereka, konon yang bergigi bersih, kuat, putih, indah, dan bening.

Karena cinta atawa mahabbah, pada mulanya bermakna bersih, murni, dan bening. Dan orang Arab, mulanya menggunakan kata itu untuk memperlihatkan giginya saat tersenyum atau tertawa.

Hati perempuan yang terpikat, dan kemudian fall in love, dilukiskan sedang berada dalam luapan dan gejolak hati bergelora, laksana air yang meninggi saat hujan deras (al habab).

Karenanya, perempuan yang sedang mabuk kepayang terombang ambing gelora cinta, disebut pula sedang mahabbah. Lelaki atau perempuan yang dicintai, dipanggil habib.

Apapun pemahaman tentang mahabbah atau cinta, saya lebih tertarik bicara tentang gigi. Rangkaian tulang yang tersusun rapi dan tertanam di geraham, ini merupakan instrumen mulut yang multi fungsi.

Nilai dan fungsi gigi sedemikian penting, memkang. Saat makan, menjadi alat pengunyah yang paling kokoh. Saat tersenyum, menjadi penampang keindahan.

Bagi nenek saya, gigi juga  ukuran akhlak saat tertawa, apalagi terbahak. Nenek saya menasehatkan, bila tertawa, bahak jangan sampai berlebihan, sehingga gigi terangkat semua.

Alhasil, di depan nenek, kita mesti pandai mematut gigi saat tertawa. “Jangan tertawa seperti kuda dan keledai menyeringai. Tidak sopan, nasabmu bukan orang Badawi,” begitu kalimat nenek yang sangat saya hafal. Diucapkan dengan lembut, tapi nyelekit. He..he.

Lembaga ketentaraan dan kepolisian, dalam proses rekruitmen untuk prajurit, sangat peduli dengan gigi. Mereka serius sekali memeriksa gigi.

Banyak calon prajurit gagal, lantaran giginya berlubang. Belakangan saya tahu, ternyata gigi memengaruhi banyak hal.

Apabila gigi sakit, semua organ tubuh terasa tak enak. Meriang. Makanya banyak yang berpesan, rawatlah gigi, jangan sampai sakit.

Seorang penggubah lagu pop dangdut, malah sempat-sempatnya mengandaikan, sakit hati lebih baik dari sakit gigi. Ungkapan hiperbolis, masyarakat bergigi rapuh. Karenanya, perawatan komposisi gigi selalu berkembang.

Yang paling akhir, dikenal perawatan komposisi gigi dengan behel, disertai berbagai asesoris, supaya nampak indah. Banyak kalangan, mulai dari kaum belia sampai para ibu muda dari beragam profesi memasang kawat gigi. 

Disadari atau tidak, gigi yang bersih dan teratur indah, selain mengekspresikan keindahan, juga mengekspresikan kesehatannya.

Di dalam Islam, perawatan gigi terintegrasi dengan kebersihan (thaharah) diri secara keseluruhan.

Rasulullah Muhammad SAW, bahkan mentradisikan perawatan gigi. Membersihkan gigi dengan siwak, setiap kali bangun tidur, mandi, habis makan, dan hendak berwudlu. Karenanya, beberapa hadits menukilkan kesaksian tentang gigi Rasulullah yang indah dan sehat.

Upaya perawatan kesehatan gigi, di seluruh dunia, bahkan menjadi prioritas. Gigi yang bersih, sehat, kuat, indah, dan bening akan memberikan manfaat terhadap kesehatan menyeluruh.

Sejumlah penelitian menunjukkan, gara-gara sakit gigi, organ ‘jeroan’ – seperti jantung, paru-paru, lambung, dan ginjal – bisa ikutan sakit. Dan sakitnya, fatal, tentu.  Oleh sebab itu, jangan pernah main-main dengan gigi. |

Editor : sem haesy
 
Energi & Tambang
01 Agt 18, 13:45 WIB | Dilihat : 2649
Mendulang Kemandirian di Blok Rokan
05 Des 17, 20:09 WIB | Dilihat : 680
Kelola Sumberdaya Alam secara Efisien
19 Des 16, 10:43 WIB | Dilihat : 1116
Perlu Kesadaran Kolektif untuk Efisiensi Energi
Selanjutnya
Seni & Hiburan
20 Okt 18, 10:31 WIB | Dilihat : 157
Delapan Tahun Konsistensi Jakarta Melayu Festival
17 Okt 18, 17:37 WIB | Dilihat : 452
Melayu Menenun Cindai Keadaban Bangsa
10 Jul 18, 10:28 WIB | Dilihat : 623
Anggi.. Lepaskan
09 Jul 18, 16:34 WIB | Dilihat : 701
Ketika Polisi Berpuisi di Watulumbung
Selanjutnya