Tajuk dari Jiran

Bangkit dan Hadapi Segala Kemungkinan

| dilihat 126

Johan Jaaffar

Mungkin ada hikmahnya dalam pertarungan melawan Covid-19, tetapi kita harus bersiap dulu untuk yang terburuk sebelum menjadi lebih baik.

Bulan Ramadhan adalah saat yang paling diharapkan umat Islam di seluruh dunia. Tanah Suci Mekah dan Madinah biasanya dipenuhi oleh para peziarah dari seluruh dunia untuk melakukan umrah mereka.

Tetapi tahun ini, Arab Saudi telah menghentikan semua penerbangan internasional, menangguhkan umrah dan bahkan mungkin musim haji yang akan datang karena pandemi Covid-19.

Menurut sebuah artikel di Berita Harian oleh Aizuddin Kamarul Zaman baru-baru ini, dua masjid paling suci di dunia Muslim - Masjidil Haram di Mekah dan Masjid al-Nabawi di Madinah - telah ditutup sebelumnya. Bahkan, mereka telah ditutup sebanyak 40 kali sejak tahun 865 M sebagai akibat dari suatu pandemi.

Wabah tahun 1837 mengakibatkan penangguhan haji selama tiga tahun. Tetapi saat itu, jumlah peziarah kecil. Hari ini, (semula) setidaknya dua juta peziarah akan berkumpul di Tanah Suci selama musim haji.

Lebih dekat ke dalam negeri kita, tidak akan ada doa terawih malam di masjid-masjid dan surau, salah satu yang menarik dari Ramadhan. Kita juga tidak tahu seperti apa Hari Raya tahun ini.

Saya yakin eksodus balik kampung akan diatasi. Suasana yang biasanya riuh akan sangat terpengaruh. Di kampung saya, tradisi baraan (Jawa) (marhaban dalam bahasa Melayu, di mana jemaat akan mengunjungi setiap rumah di desa) tidak akan terjadi kali ini.

Selamat datang di kenyataan normal baru. Kita harus melakukan penyesuaian untuk menjadi lebih baik atau lebih buruk. Pandemi Covid-19 adalah game changer untuk kemanusiaan.

Manusia telah membanggakan diri karena telah menaklukkan hampir semua hal, dari bulan ke puncak tertinggi. Mereka telah membentuk kembali dunia melalui ciptaan yang tak terbayangkan. Konektivitas ditolak oleh kemajuan teknologi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Langit dipenuhi dengan pesawat karena semua orang sekarang dapat melakukan perjalanan. Ada banyak terobosan besar dalam penelitian medis. Namun manusia sekarang berlutut.

Ekonomi dunia akan terpukul keras. Milik kita juga. Perintah pembatasan gerakan manusia telah memengaruhi kehidupan dan kantong kita sehari-hari. Tidak ada jumlah paket stimulus oleh pemerintah akan sepenuhnya membantu usaha kecil dan menengah serta orang-orang besar. Perusahaan akan membutuhkan waktu untuk bangkit kembali. Orang akan kehilangan pekerjaan. Segalanya tidak akan pernah sama lagi. Tetapi pembatasan gerakan manusia itu merupakan suatu keharusan, tidak ada dua cara tentang itu.

Tidak ada bangsa yang dapat meramalkan bahwa situasinya akan separah ini, bahkan bukan ekonomi terbesar di dunia. Beruntung bagi kami, kami bertindak cepat dan tegas. Itu menyelamatkan hidup.

Ada hikmahnya bagi semua ini. Ini adalah panggilan bangkit bagi kita untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan.

Beradaptasi dengan keadaan baru yang normal (menyakitkan)

Ada hikmahnya bagi semua ini. Ini adalah panggilan bangun bagi kita untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan.

Kita harus mempersiapkan diri untuk pandemi di masa depan. Layanan kesehatan harus dirapikan dan dilengkapi dengan teknologi dan kesiapan terbaik. Peralatan terbaik harus tersedia bagi para frontliner medis.

Polisi, tentara dan lainnya harus belajar dari pengalaman ini dan mereka harus didanai dengan baik. Perang dunia di masa depan tidak lagi tentang pertempuran di antara negara-negara tetapi melawan virus-virus yang tidak terlihat, mengancam dan berbahaya.

Menjamurnya bisnis online selama masa 'kuncian' atau karantina adalah poin plus lainnya. Perusahaan-perusahaan ini dimulai oleh sebagian besar kaum muda yang sebaliknya bergantung pada pendapatan sebagai pekerja bergaji. Jejaringnya patut dicontoh, demikian juga efisiensi sistem distribusinya. Pemerintah harus mendukung kewirausahaan tersebut.

Sementara Mak Cik Kiah membutuhkan bantuan, generasi baru wirausaha rumahan, khususnya pengusaha dan wanita muda, sedang membentuk kembali perbatasan online dan lanskap wirausaha saat ini, bahkan mungkin masa depan.

Ada bidang lain yang harus diperhatikan oleh pemerintah: Pekerja asing. Karena kelalaian, korupsi, dan apa pun lainnya, angka pastinya tidak mungkin dipastikan. Bahkan jika angka resmi adalah 10% dari populasi kita, itu cukup besar.

Banyak yang percaya ada banyak yang tidak berdokumen. Mereka telah menjadi pilar ekonomi kita sejak lama. Tapi kita perlu mengurangi ketergantungan pada pekerja asing.

Industri manufaktur, perkebunan, konstruksi, dan jasa terlalu bergantung pada mereka. Buruh asing yang murah telah menjadi andalan kemajuan kami, bisa dikatakan. Tapi sekarang saatnya untuk pindah. Kita harus mengusahakan ekonomi berpenghasilan lebih tinggi dengan generasi muda kita mempelajari keterampilan baru dan menetapkan standar baru dalam profesionalisme, produktivitas, dan kreativitas.

Covid-19 adalah momok. Tapi selalu ada hikmah (berkah) dalam memerangi momok. Ini akan menjadi perang yang berlarut-larut. Kita harus menguatkan diri kita sendiri untuk yang lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Pada saat yang sama, kita harus dengan susah payah mempelajari pelajaran dari ketidaknyamanan hari ini untuk masa depan. |

 

Johan Jaaffar adalah seorang jurnalis, editor, dan selama beberapa tahun pemimpin sebuah perusahaan media, dan bersemangat tentang semua hal sastra dan seni. Dan penggemar rugby diehard. Pandangan yang diungkapkan di sini sepenuhnya miliknya sendiri.

Editor : Web Administrator | Sumber : The Star Malaysia, Senin 270420
 
Lingkungan
04 Apr 20, 21:16 WIB | Dilihat : 283
Gubernur Anies Serukan Warga Pakai Masker
03 Apr 20, 15:51 WIB | Dilihat : 258
Melawan Virus dengan Lembu Akalang
22 Mar 20, 20:46 WIB | Dilihat : 198
Konferensi Virtual Bahas Covid 19
22 Mar 20, 19:06 WIB | Dilihat : 476
Aromaterapi dan Parfum Pernah Dipakai Melawan Wabah
Selanjutnya
Sporta
22 Okt 19, 13:15 WIB | Dilihat : 1016
Pertamax Turbo Ajak Konsumen ke Sirkuit F2 Abu Dabi
03 Sep 18, 12:41 WIB | Dilihat : 1856
Olahraga dan Pelukan Pemersatu
16 Jul 18, 10:16 WIB | Dilihat : 1550
Keajaiban dan Luah Gairah Kemenangan Perancis
Selanjutnya