Pertamina HE ONWJ Berupaya Optimal Menutup Sumur YYA 1

| dilihat 286

Upaya maksimal menutup sumur YYA-1 di Laut Utara Jawa, terus dilakukan oleh Pertamina Hulu Energi Offshore Northwest Java (PHE ONWJ).

Saat ini pengeboran relief well YYA-1RW, telah menembus kedalaman 6924 feet atau 2110 Meter.

VP Relations Pertamina Hulu Energi (PHE), Ifki Sukarya menyampaikan, "PHE ONWJ berupaya optimal, agar secepatnya dapat menutup sumur YYA-1 agar tidak lagi menumpahkan minyak,” ujar Ifki Sukarya, Senin (26/819).

Ifki menambahkan, saat ini pengeboran sumur YYA-1RW berada di tahap locate atau mencari lubang dan menemukan lubang sumur YYA-1.

Setelahnya baru dipompakan lumpur berat ke dalam sumur baru dengan tujuan mematikan sumur YYA-1.

Setelah sumur YYA-1 dinyatakan mati akan dilakukan monitoring selama 24 jam penuh sebelum dilanjutkan ke proses plug and abandon atau penutupan sumur secara permanen.

PHE ONWJ memakai perusahaan well control kelas dunia untuk mematikan sumur YYA-1 itu yakni Boots & Coots.

Perusahaan asal AS itu berpengalaman dan telah terbukti menghentikan insiden serupa sumur YYA-1, dengan skala jauh lebih besar di Teluk Meksiko.

Sementara itu, proses kompensasi warga terdampak terus berjalan. Setelah proses pengumpulan data dilapangan kini proses verifikasi terus dilakukan.

Proses verifikasi ini, dibantu oleh sejumlah institusi seperti KKP, KLHK, Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten/Kota, dan Tim Kompensasi Pemerintah Daerah.

Setelah proses verifikasi dinyatakan selesai, tahapan selanjutnya adalah tahapan penilaian perhitungan, dan diakhiri dengan proses pembayaran cashless.

Ifki menegaskan, dalam pembayaran kompensasi tidak ada pihak yang dirugikan.

Cara Terbaik

Melakukan upaya menutup sumur semacam ini, memang memakan waktu, sedangkan perusahaan minyak terus berjuang untuk perbaikan sementara. Tak hanya Pertamina yang mengalami kasus ini. BritishPetroleum (BP) juga pernah mengalaminya tahun 2010 di Teluk Mexico.

Larry Greenemeier,  mitra editor teknologi untuk Scientific American, pada 9 Juni 2010 menulis, upaya BP untuk mengebor sumur-sumur bantuan pada umumnya dipandang sebagai yang terbaik dari perusahaan, dan mungkin satu-satunya kesempatan untuk menyumbat sumur Macondo 252 yang memuntahkan ribuan barel minyak dan gas alam ke Teluk Meksiko setiap hari, selama satu setengah bulan lebih.

Dengan sumur bantuan pertama, BP telah menghapus sedikit keringat dari alis kolektifnya ketika tutup paket riser laut (LMRP) yang lebih rendah dipasang, dan mengumpulkan jumlah minyak yang meningkat setiap hari.

Ini adalah awal dari dua sumur bantuan yang dibor BP di kedua sisi sumurnya yang bocor.

Sumur-sumur bantuan dibor langsung ke dasar laut, sejajar dengan sumur Macondo yang ditiup selama beberapa ribu meter dan kemudian miring untuk memotong lubang sumur asli sekitar 5.500 meter di bawah permukaan Teluk (4.000 meter di bawah dasar laut).

Diperlukan waktu dua bulan untuk mencapai kedalaman ini dan tepat berada di atas reservoir minyak, kumpulan bawah permukaan dari minyak mentah dan gas alam yang terjepit di antara lapisan batu.

Setelah sumur bantuan dibor, BP dapat menggunakannya untuk memompa cairan berat dan kemudian semen ke sumur utama, guna menyumbat aliran minyak di dekat sumbernya.

Roger Anderson, ahli geofisika minyak dan seorang profesor di Observatorium Bumi Lamont – Doherty Earth di Universitas Columbia di Palisades, New York, pada penerapan cara ini dalam kasus BP mengemukakan, "Saat mengebor sumur bantuan, Anda ingin mencapai kedalaman sedalam mungkin sehingga Anda bisa menutup sumur di dekat reservoir [minyak]."

Saat sumur minyak dibor, selubung disemen di tempat pada kedalaman berbeda untuk memperkuat lubang bor. Jika sebuah sumur tertutup terlalu tinggi, setiap kebocoran antara selubung sumur di bawah segel, minyak masih bisa bocor ke batu sekitarnya dan sampai ke dasar laut.

Dari pengalaman kasus BP, Greenemeier mengemukakan, cara ini merupakan kabar baik dari berita buruk bocornya sumur.

Berita baiknya adalah, selubung pipa yang paling dekat dengan reservoir memiliki diameter yang lebih sempit daripada yang berada di dekat bagian atas sumur, sehingga dibutuhkan lebih sedikit cairan untuk menutup lubang.

Namun, hal ini ini sekaligus berarti, bahwa selain perlu waktu lebih lama untuk mencapai tempat yang diinginkan, para pembor sumur berusaha untuk mencapai target yang jauh lebih kecil, semakin dalam mereka menggali.

Anderson mengatakan sumur bantuan memiliki peluang 95 sampai 98 persen untuk bekerja.

Dalam menerapkan cara ini, biasanya juga dilakukan upaya-upaya lain untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan, sehingga seluruh upaya berhasil dilakukan penuh.

Antara lain menggunakan selang dan konektor multi-katup manifold yang telah dikerahkan untuk operasi "penutupan atas" untuk mengambil minyak dan gas dari pencegah semburan sumur di dasar laut.

Opsi ini dirancang untuk memungkinkan pemutusan yang lebih efektif dan penyambungan kembali riser jika badai berhembus dan kapal pengumpul minyak perlu kembali ke pelabuhan. | delanova

 

Editor : Web Administrator | Sumber : berbagai sumber
 
Budaya
28 Okt 19, 11:57 WIB | Dilihat : 459
Sumpah (Serapah) Pemuda
29 Agt 19, 14:19 WIB | Dilihat : 634
Mitra Binaan Pertamina Semarakkan Pameran Warisan
24 Agt 19, 17:24 WIB | Dilihat : 469
Kongko Bersama Kaum Muda Kreatif Betawi
Selanjutnya
Humaniora
13 Nov 19, 10:15 WIB | Dilihat : 1025
Masjid Apung di Tengah Aksi Transformasi Ancol
11 Nov 19, 14:53 WIB | Dilihat : 1017
Mimpi Karyawan di Sebalik Pembangunan Masjid Apung Ancol
04 Nov 19, 15:57 WIB | Dilihat : 989
Amsal Ayam Jago dan Merpati dalam Pernikahan
01 Nov 19, 11:10 WIB | Dilihat : 577
Menyegarkan Komitmen di Tanakita
Selanjutnya